Friday, 23 December 2016

Jalan - Jalan ke Puncak Gunung Banyak, Batu

Masih di Kota Batu, pagi ini saya akan jalan – jalan ke puncak Gunung Banyak (1315 mdpl). Gunung yang berjarak 9 km di sebelah barat laut pusat Kota Batu ini adalah salah satu dari sekian banyaknya gunung yang memagari Batu. Topografi Batu yang didominasi dataran tinggi dan perbukitan yang berlembah-lembah menjadikan Batu sebagai destinasi wisata alam pegunungan favorit di Jawa Timur. Karena itulah saya memasukkan puncak Gunung Banyak sebagai list destinasi saya ketika berada di Batu.


Saya pun mencari informasi bagaimana caranya mencapai puncak Gunung Banyak dari pusat Kota Batu dengan menggunakan transportasi umum. Hasil gugling mengatakan bahwa saya harus ke Terminal Batu untuk naik bus ekonomi (Puspa Indah) ke arah Jombang/Kediri turun. Turun di pertigaan jalan (Jalan Truno Joyo – Jl. Abdul Manan Wijaya – Jl. Rajekwesi) Desa Pandesari, katakan kepada kernet bahwa kita mau ke Paralayang. Nah, dari pertigaan jalan itu ambil Jl. Rajekwesi, terus jalan kaki sejauh ± 1,5 km mengantarkan kita menuju puncak Gunung Banyak. Ongkos angkot hijau ke Terminal Batu yakni 3.000 IDR dan ongkos bus ke Pandesari yakni 5.000 IDR.

Thursday, 22 December 2016

Sore Manja di Taman Bunga Selecta, Batu

Pukul setengah empat sore, langit Batu mulai mendung. Merasa sudah puas santai ria di alun – alun, saya pun berencana ke destinasi selanjutnya. Kemana? Karena memang tak punya itinerary, di pikiran saya tercetus nama Taman Bunga Selecta. Penasaran karena katanya taman ini termasuk tempat wisata instagramable Malang & Batu, foto-fotonya ngehits di instagram.

Untuk ke sana, tentu saja saya harus naik angkot. Namun, sejak mangkal di alun-alun saya tak melihat angkot warna oranye (jingga) yang ke arah Selecta. Yang ada malah ke arah Terminal Batu. Artinya angkot ini memiliki rute pulang pergi yang berbeda. Naik angkotnya harus dari Jl. Brantas.  Saya pun harus jalan kaki lagi sekitar 280 meter atau 5 menit dari Jl. Gajah Mada (jalan utara Alun-Alun) ke Jl. Brantas. Dekat saja, lihat aplikasi google map!. Lagipula, udara Batu semakin sore semakin sejuk, jalan kaki pun semakin nyaman.
Sore Manja di Taman Bunga Selecta, Batu
09/09/2016

Wednesday, 21 December 2016

Santai di Alun - Alun Batu

Alun - Alun Batu
Batu, namanya mirip dengan nama kabupaten kampung halaman saya, Labuhan Batu. Berbeda ya kak, kampung halaman saya terkenalnya karena hamparan kebun sawit sedangkan Batu terkenal karena hamparan tempat wisatanya. Kota administratif di Provinsi Jawa Timur ini berada di jalur yang menghubungkan Malang – Kediri dan Malang – Jombang. Awalnya saya mengira bahwa Batu itu bagian dari Malang. Ternyata salah. Batu itu kota otonom, pemerintahan daerahnya terpisah dari Kota Malang ataupun Kabupaten Malang. 

Kota sejuk yang berjuluk Kota Apel ini dikenal sebagai salah satu kota wisata terkemuka di Indonesia karena potensi keindahan alam yang luar biasa. Bahkan kolonial Belanda dulu mengagumi keindahan dan keelokan alamnya. Kota Batu disejajarkan dengan sebuah negara di Eropa yaitu Swiss dan dijuluki sebagai De Kleine Zwitserland atau Swiss Kecil di Pulau Jawa. Cerita inilah yang membuat saya penasaran dengan Batu. 

Karena itu, saya tak ingin menyia-nyiakan waktu lebih lama untuk berleha-leha di guest house. Satu jam setelah check in, saya jalan kaki ke alun - alun. Meskipun tadi sudah mampir sebelumnya, saya masih belum puas melihat bagaimana sesungguhnya suasana tempat nongkrong paling hits ala masyarakat lokal. Alun-Alun, inilah ruang terbuka hijau Kota Batu. Ke suatu kota memang tak afdol bila tak berkunjung ke landmark ikonik dari kota tersebut.

Tuesday, 20 December 2016

Menginap di Adam's Apple Guest House, Batu

Adam's Apple Guest House, Batu 
Di sinilah tempat saya menginap selama semalam di Batu (09 September 2016 – 10 September 2016). Dari luar, bangunan penginapan ini terlihat sama seperti rumah berlantai 2 pada umumnya. Namun begitu memasukinya, kesan luas akan terasa. Interior serba kayu membuat suasana alami. Dengan sambutan ramah pemiliknya membuat kesan bahwa guest house ini bukan penginapan biasa.

Saya menginap di sebuah kamar tipe economi, per malamnya 180.000 IDR. Booking nya via traveloka beberapa jam sebelum sebelum waktu check in (14.00 WIB). Kamar tipe economy bisa untuk 2 orang. Sebenarnya saya ingin memesan kamar yang tipe single (shared bathroom), per malamnya 140.000 IDR. Sayangnya kamar single tak tersedia pada hari saya berada di Batu. Diantara beberapa pilihan penginapan di Batu yang murah dan mempertimbangkan lokasinya dekat dengan Alun-Alun Kota Batu, pilihan saya tetap pada Adam's Apple Guest House. 

Monday, 19 December 2016

Dari Malang ke Batu

Terminal Kota Batu

Saya bukanlah seorang traveler kelas sosialita, saya hanya seorang pejalan yang doyan menjajal transportasi umum. Karena itulah dari Malang ke Batu saya  naik angkot. Ehmm,, si kakak mah sok merakyat :). Sebelum check out, saya bertanya kepada si mbak MADOR, bagaimana caranya saya ke Batu dengan naik angkot?.  “Dari sini, mbak jalan kaki ke Pasar Besar Kota Malang. Di sana, naik angkot biru tua kode LDG ke Terminal Landungsari dulu. Kemudian lanjut lagi naik angkot ungu muda”, begitulah katanya.

Sunday, 18 December 2016

Bertandang ke Museum Bentoel Prima, Malang

Museum Bentoel Prima, Malang
09 September 2016….Sebenarnya pagi ini saya belum ada rencana apapun sebelum waktu nya check out jam 11 siang. Yang jelas nanti siang saya akan ke Kota Batu. Di sanalah saya akan melanjutkan perjalanan, menginap satu malam. Dan untuk hari selanjutnya, mau kemana saya selanjutnya, nanti saya akan pikirkan lagi di Batu.  

Ketika ngubek-ngubek aplikasi google map, saya pun kepikiran ingin bertandang ke Museum Bentoel Prima pagi ini. Lokasinya tak jauh dari MADOR, sekitar 650 meter saja, tentunya museum ini bisa dijangkau hanya dengan jalan kaki. Begitulah rencana dadakan saya. Setelah merasa sudah cukup lah mager (males gerak) nya saya pagi ini, saya pun berangkat ke Museum Bentoel Prima. Tak lupa ransel saya packing supaya nanti ketika kembali lagi ke penginapan langsung check out, gak ribet.

Dan memang benar lokasi Museum Bentoel Prima sangat mudah ditemukan. Mengikuti petunjuk arah pada google, melewati kawasan Pasar Besar Kota Malang, sampai jua saya di museum ini. Sungguh berbeda suasana Museum Bentoel Prima dengan sekitarnya. Suasananya tampak lengang. Awalnya saya mengira museum ini belum buka karena tak seorang pun bisa saya jumpai. Saya pun berjalan mendekati bangunan beraksitektur tempo dulu di sudut kanan. Ternyata museum ini buka! Membaca pengumuman di pintu masuk bahwa Museum Bentoel Prima bebas bea masuk. Pintu yang terbuka lebar, saya pun masuk.

Friday, 16 December 2016

Jalan - Jalan Tak Terlupakan di Gunung Bromo

Sebagai pejalan yang menyukai panorama pegunungan, bahagia luar biasa tentunya ketika keinginan untuk memandang Gunung Bromo secara langsung akhirnya terwujud. Salah satu gunung merapi paling fenomenal dan terkenal dari negara kita. Keindahan panorama alamnya tak perlu diragukan lagi. Potretnya sering menjadi cover utama promosi wisata Indonesia.


Thursday, 15 December 2016

Jelajah Wisata Ikonik Kota Malang dengan Berjalan Kaki


Stasiun Malang, 07 September 2016….Setelah perjalanan panjang menghabiskan waktu satu malam di kereta, sampai jua saya di Kota Malang. Tujuan saya selanjutnya adalah MADOR Malang Dorm Hostel. Di sanalah tempat saya menginap selama 2 malam. Seberapa jauh dari Stasiun Malang, hasil kalkulasi pada aplikasi google map menunjukkan jaraknya sekitar 1,3 km. Bukan jarak yang dekat memang namun saya memutuskan untuk jalan kaki saja. Toh biar saya hafal jalan.

Namun sebelum itu, saya melipir dulu ke sebuah warung makan yang berada di luar gedung stasiun. Menuntaskan rasa lapar dulu. Setelah itu baru lah saya mempunyai energi untuk melanjutkan jalan kaki. Sedang berada di Provinsi Jawa Timur, salah kuliner yang menjadi favorit saya adalah nasi rawon. Inilah menu sarapan saya, harganya 26.000 IDR seporsi. Harga di stasiun kereta kak :).

Wednesday, 14 December 2016

Naik Kereta Api Matarmaja dari Jakarta ke Malang


Terakhir saya naik kereta api (KA) ekonomi di Pulau Jawa pada 31 Desember tahun 2014. Dari Stasiun Surabaya Gubeng ke Stasiun Pasar Senen dengan KA Jayabaya. Waktu itu adalah perjalanan pulang saya setelah bertandang ke Menjangan, Baluran, Ijen & Banyuwangi....Kini, kembali saya ngetrip naik kereta api. Rute nya Pasar Senen – Malang dengan KA Matarmaja. Sejauh ini saya menikmati perjalanan kereta api ekonomi. Lama perjalanan sesuai prediksi, banyak pemandangan yang dilihat di jalan, ongkosnya terjangkau pula. Selagi saya memiliki waktu liburan yang lama dan tak diburu waktu, transportasi ini akan selalu menjadi favorit saya ketika menjelajah daerah-daerah, rute jarak jauh di Pulau Jawa.

Sunday, 11 December 2016

Mengurus Penggantian Paspor Biasa ke E-Paspor

Berhubung paspor yang saya miliki mendekati kadaluarsa aka kurang dari 6 bulan lagi masa berlakunya akan habis, saya pun harus mengurus penggantian paspor. Maunya mengganti Paspor Biasa saya dengan Paspor Elektronik/E-Paspor. Manatahu ketika ada kesempatan mendapatkan tiket pesawat promo ke Jepang, langsung cus pergi ke sana. Gak ribet lagi soal urusan visa. Karena pemilik Paspor Elektronik/E-Paspor bebas biaya visa kunjungan wisata ke negara Jepang. Dan semoga, ke depan nya akan bertambah lagi negara yang bebas visa kunjungan wisata khususnya bagi pemegang E-Paspor Indonesia.

Baiklah di postingan ini, saya mau berbagi info bagaimana caranya mengganti paspor biasa ke e-paspor. Oh iya, penggantian ke e-paspor tak harus menunggu paspor biasa akan habis masa berlalu ya kak!. Kapan pun boleh. Nah, dokumen apa saja yang perlu dipersiapkan dan bagaimana proses pengajuannya, berikut ulasannya.

Friday, 4 November 2016

411


Always praying for everlasting peace in our Indonesia.

------------------------------------------------------------------
"You cannot guide those you would like to but God guides those He wills. He has best knowledge of the guided." (Surah Al-Qasas 28:56)

#AGuidancewithoutDoubt #AksiDamai411 #Indonesia

Friday, 23 September 2016

From The Speed Boat Window, Nunukan - Tarakan


Awalnya saya mengira Kota Nunukan itu berada di wilayah daratan Borneo. Ternyata tidak! Ibukota Kabupaten Nunukan ini merupakan sebuah pulau, namanya Pulau Nunukan. Pulau ini bersebelahan dengan Pulau Sebatik, pulau terdepan Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara), Indonesia.

Sebagai daerah pulau, Nunukan hanya bisa dijangkau dengan jalur udara jalur laut. Untuk jalur udara, lama penerbangan oleh pesawat perintis (Susi Air & Kalstar) dari Bandara Nunukan ke Bandara Juwata, Tarakan hanya 20 menit saja. Sedangkan untuk jalur perairan seperti perahu motor cepat (speedboat) membutuhkan waktu perjalanan sekitar 2 jam.

Sunday, 4 September 2016

Dari Tawau ke Nunukan


Senin, 18 Juli 2016…. Siang ini saya pulang ke Indonesia melalui Pulau Nunukan. Momen ini sekaligus menjadi pengalaman pertama kalinya bagi saya melintasi batas negara Malaysia - Indonesia melalui jalur laut.

Sama seperti hari-hari sebelumnya, langit bandar Tawau pagi ini pun cerah. Dengan langkah kaki mantap, saya meninggalkan Economy Hostel menuju Pelabuhan Tawau. Dua hari di sini, membuat saya sudah sangat hapal jalan menuju pelabuhan. Tak jauh! Melewati Pasar Tanjung Tawau kemudian melewati bangunan baru Tawau Ferry Terminal hingga sampai lah saya di Pasar Ikan Tawau.  

Saat ini Pelabuhan Internasional Tawau masih melalui bangunan pelabuhan lama yang lokasinya bersebelahan dengan Pasar Ikan Tawau. Begitu sampai di sini, kesan awal yang terlihat adalah suasana nya yang semrawut. Para calon penumpang berdiri, memadati bagian luar depan jejeran loket agen tiket kapal. Menunggu panggilan disuruh masuk ke dalam bangunan pelabuhan. Siapa sangka, bangunan berpagar sederhana di ujung jalan yang menjorok ke laut itu adalah pintu masuk/keluar negara Malaysia.

Saturday, 3 September 2016

Menginap di Economy Hostel, Tawau

Economy Hostel, tempat saya menginap pada malam terakhir perjalanan saya di Tawau (17 Juli 2016 – 18 Juli 2016). Penginapan murah meriah!. Sebuah kamar tipe standar, per malamnya hanya 30 ringgit atau sekitar 101.000 rupiah. Fasilitasnya ada wi-fi gratis (free) di seluruh area hostel, kamar ber-AC, room with window. Dengan dimensi yang menurut saya cukup luas. Berasa nyaman  bagi saya yang seorang diri satu orang menginap di kamar  yang seyogianya bisa diisi oleh 2 orang.  Jangan underestimate dulu ketika melihat kondisi bangunan dari luar gedung ruko. Economy Hostel memang terlihat tua tetapi kamar yang saya tempati cukup bersih. Hanya saja kamar mandi nya berada di luar kamar.
Bagian belakang bangunan Economy Hostel
Dilihat dari Jalan Kenanga, Bandar Tawa
u

Semporna Ocean Tourism Resort Centre

Semporna Ocean Tourism Resort Centre
Sangat mudah untuk menemukan lokasi kawasan wisata tepi laut ala Semporna ini. Dari pemberhentian terakhir minibus (Tawau – Semporna), berjalan kaki mendekati jalanan utama pasar tradisional. Penandanya masjid berwarna biru Semporna, Masjid Ar-Rahman. Dari sini, susuri  Jalan Causeway  dari Masjid Ar-Rahman  ke arah tenggara. Mendapati sebuah bundaran jalan, teruskan langkah lurus. Kurang lebih 300 meter kemudian,  ambillah persimpangan jalan sebelah kiri. Gapura bertuliskan “Gerbang Laluan ke Taman Marin Tun Sakaran” itu tandanya. Tinggal berjalan sekitar 200 meter lagi, sampai lah kita di Semporna Ocean Tourism Resort Centre.  Butuh jalan kaki sekitar 10 menit saja, sangat dekat!!

Friday, 2 September 2016

Jalan Causeway, Semporna

Semporna traditional market

Masjid Ar-Rahman, Semporna

Ketika berkunjung ke Semporna, harus berkunjung ke Masjid Ar-Rahman!. Letaknya berada di tengah -tengah kawasan paling sibuk se-Semporna yakni pekan (pasar) Semporna. Dari pemberhentian terakhir minibus, berjalan lah mendekati kawasan tepian laut. Di ujung jalan, sebuah masjid seperti memanggil-manggil kita untuk mendekatinya.
Masjid Ar-Rahman, Semporna

Thursday, 1 September 2016

From The Minibus Window, Tawau - Semporna

From The Minibus Window, Tawau - Semporna
17 Juli 2016
Semporna merupakan sebuah kota kecil yang terletak di pesisir timur negara bagian Sabah, Malaysia. Dari Tawau, jaraknya sekitar 107 km. Jika kita menumpang transportasi umum hanya membutuhkan waktu 1.5 jam saja, pulangnya dari Semporna ke Tawau saya malah mencatat hanya 1 jam saja. Bayangkan kak, jarak 107 km dengan waktu tempuh 1 jam di jalanan Pulau Borneo! Membuat saya tersadar betapa pemerintah Malaysia sangat mengedepankan prinsip pembangunan merata hingga ke daerah terdepan negaranya ini. Bagaimana sesungguhnya potret jalan nasional Negeri Sabah, Malaysia di sepanjang jalan dari Tawau ke Semporna ? Berikut ulasannya.

Monday, 15 August 2016

Something in Bandar Tawau


Selama 3 hari di Tawau saya memang belum sempat menengok area pedesaan Tawau seperti Balung & Merotai. Perjalanan saya di kota ini hanya sebatas berjalan kaki menjelajah jalanan pusat kota, Bandar Tawau. Paling tidak ini cukuplah untuk menjawab rasa penasaran saya tentang bagaimana suasana perkotaan ala Tawau. Apakah kota Tawau itu wow seperti yang saya bayangkan sebelumnya.

Sunday, 14 August 2016

Sea View Jalan Persisiran, Tawau


Jika ditanya salah satu tempat yang paling berkesan ketika saya traveling ke Tawau, jawabnya memandang laut dari Jalan Persisiran. Orang Tawau memanggil nama jalan ini “highway”. Saya rela berjalan kaki panas-panasan pada siang hari, menyusuri tepian laut Jalan Persisiran sepanjang 1.4 km, dari Pasar Tanjung hingga ke Masjid Al-Khauthar.   

Saturday, 13 August 2016

20 Pilihan Penginapan/Hotel di Bandar Tawau


Sebagai pejalan yang berdomisili di pedalaman daerah Kalimantan Utara, saya pribadi menganggap Tawau bukanlah kota wisata. Kota ini lebih cocok dikatakan sebagai kota persinggahan sebelum kita melanjutkan perjalanan ke destinasi selanjutnya. Saya punya wish list perjalanan dengan rute begini : naik kapal laut dari Tarakan/Nunukan (Kalimantan Utara) ke Tawau kemudian lanjut overland trip ke Kota Kinabalu (ibukota negara bagian Sabah), negara Brunei Darussalam, Kuching (ibukota negara bagian Serawak) hingga kembali lagi ke Indonesia melalui Entikong (Kalimantan Barat). 

Meskipun bukan kota wisata ternyata Tawau menawarkan banyak pilihan penginapan/hotel dengan tarif (rates) mulai dari kelas budget hingga mid-range. Booking nya bisa secara online melalui berbagai aplikasi seperti booking.com, agoda.com, tripadvisor.com, traveloka.com, dll. Atau langsung di lokasi penginapan (on the spot). Sebagai informasi, hampir semua penginapan/hotel di Tawau terkonsentrasi di kawasan pusat kota atau Bandar Tawau. Tentu saja ini membuat kita tak akan kesulitan untuk menjelajah tempat-tempat menarikMasjid Bandar Tawau, Pasar Gantung, pusat kuliner malam di Jalan Masjid, kawasan tepian laut Jalan Persisiran, Pasar Tanjung, Masjid Al-Kauthar (mesjid terbesar di Sabah), Sabindo Plaza, dll dapat kita jelajahi hanya dengan berjalan kaki saja. Dan terutama,  3 terminal bus utama Tawau, dan Pelabuhan Tawau berlokasi di bandar Tawau sehingga sangat memudahkan bagi kita yang ingin bermobilisasi ke destinasi selanjutnya. Jadi sebenarnya sehari saja sudah cukup untuk menjelajah seisi Bandar Tawau.

Menginap di VS Guest House, Tawau


Di sini lah tempat saya menginap selama 2 malam di Tawau (15 Juli 2016 – 17 Juli 2016).

VS Guest House (Penginapan VS)
Address : TB 1194, 1st & 2nd Floor, Jalan Stephen Tan, 91000 Tawau, Sabah, Malaysia      
Tel : +60 89774000, Sms : +60 146711610
Website : http://penginapanvs.wixsite.com/vsguesthouse
E-mail : penginapanvs@gmail.com

Friday, 12 August 2016

Digerebek Polis Tawau

Kamar kenangan digerebek
Seumur-umur saya tak pernah digerebek polisi. Ahh, jangan sampai lah tersandung kasus kejahatan! Saya adalah warga negara Indonesia yang baik, taat membayar pajak dan tak pernah terlibat suatu perbuatan kriminal yang melanggar hukum. 

Namun akhirnya sebuah kejadian pun menciderai pengalaman hidup saya. Ceritanya begini.....Jadi, pada suatu malam saya sedang menginap di sebuah penginapan di pusat kota Tawau. Sebut saja namanya VS Guest House (ini mah benar-benar tempat kejadian perkara). Ya, saya datang ke kota di negara bagian Sabah, Malaysia ini dalam rangka solo traveling. Dibilang liburan juga bisa.

Saya menempati sebuah kamar tipe standar VS seorang diri. Hari pertama menginap di VS, di waktu tengah malam saya masih terjaga. Letak kamar saya persis berada di dekat ruang resepsionis tentu saja membuat suara orang keluar masuk terutama penghuni yang suaranya volume up aka kencang terdengar jelas dari kamar saya. Saya tak begitu masalah dan tak terganggu, toh juga saya sedang asik internetan (wifi gratis) sembari nonton siaran tv Malaysia sampai akhirnya saya tak sadar tertidur.

Hari kedua menginap di VS....Karena lelah pasca seharian ini berjalan kaki menjelajah bandar Tawau, saya pun pergi tidur dengan cepat.....Kejadian digerebek pun terjadi! Sepertinya waktu itu lewat tengah malam. Hmm,,entahlah pukul berapa tepatnya, saya tak sempat melihat jam. Dalam lelap nya saya tidur, tiba-tiba saja suara berisik dari luar membangunkanku. Tersentak!! Suaranya benar-benar rusuh, samar-samar saya mendengar orang-orang bercakap dalam bahasa Malaysia di luar sana. Dan tiba-tiba saja suara ketukan pintu mengangetkanku. Tok tok tok!!!

Wednesday, 10 August 2016

3 Hari di Tawau

Tawau adalah sebuah kota karesidenan di Sabah, negara bagian Malaysia di Pulau Borneo. Karesidenan itu setara dengan kabupaten. Merupakan kota luar negeri terdepan yang berbatasan langsung dengan negara kita. Tepatnya berbagi perbatasan laut dengan Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan utara, Indonesia.

Sejak berdomisili di Kalimantan Utara, sudah lama saya berencana ingin melihat langsung kota Tawau, kota luar negeri terdekat dari perbatasan negara kita, Indonesia dengan negara tetangga, Malaysia. Jika saya menarik sebuah garis lurus pada google map, jarak dari lokasi tempat saya bekerja ke Tawau hanya 58 mil atau 93 km saja. Ya, perbatasan Indonesia-Malaysia memang dekat. Bahkan frekuensi siaran radio negara tetangga pun bisa ditangkap dengan sangat bagus di sini. Dan setiap kali ke Bandara Juwata Tarakan sewaktu cuti, saya akan melihat maskapai MASwings bertengger di apron bandara. Inilah satu-satunya maskapai tujuan internasional dari Tarakan ke Tawau. Semakin membuat saya penasaran dengan Tawau! Penasaran juga dengan cerita kawan yang mengatakan bahwa kehidupan masyarakat di kota Tawau itu jauh lebih mapan dan sejahtera, paling maju di daerah perbatasan Malaysia-Indonesia. Untuk itulah ketika memiliki waktu dan kesempatan ke Tawau, mengapa tidak! Meskipun dalam 3 bulan terakhir (Juli, 2016) ini sedang hangat-hangatnya pemberitaan media tentang penyanderaan ABK WNI oleh pemberontak Filipina di perairan Sabah, Malaysia yang tak jauh dari Tawau. Saya tetap memberanikan diri solo traveling ke Tawau. Perjalanan ini demi untuk menjawab rasa penasaran saya selama ini tentang raut kehidupan masyarakat negara tetangga kita di kota itu.

Saturday, 6 August 2016

Pengalaman Perdana Terbang dengan Malaysia Airlines


Jumat, 15 Juli 2016...Adalah pertama kalinya bagi saya menaiki Malaysia Airlines (MAS). Terbang dari Medan (KNO) ke Kuala Lumpur (KUL) kemudian transit berpindah ke terminal keberangkatan domestik, lanjut menuju Tawau (TWU). 

Jujur awalnya saya merasa ragu untuk menaiki maskapai Negeri Jiran ini. Apalagi kalau bukan karena parnonya saya mengingat insiden terburuk yang pernah menimpa Malaysia Airlines, hilangnya MH370 dan jatuhnya MH17. “Maaf ya, jika ini membuka lagi kenangan buruk, keluarga yang menjadi korban insiden”. Tapi ya sudahlah! Mau secanggih apapun pesawatnya, betapapun berpengalaman pilot yang menerbangkannya, betapapun buruk kondisi cuaca saat terbang hanya karena ijin Allah lah sebuah perjalanan itu terlindungi. Bismillah! Saya pun memberanikan menaiki maskapai ini.

Potret Bandara Internasional Kuala Lumpur (KLIA) #15Juli2016

Sekedar posting potret di dalam gedung Bandara Internasional Bandara Internasional Kuala Lumpur (KLIA). Sebagai reminder for me di masa mendatang, pengingat bahwa inilah kali pertamanya bagi saya landing di sini. Hehe, norak ya kak!Dimana sebelumnya, kalau ke KL biasanya mendarat di  LCCT (sekarang KLIA2) yakni bandara khusus untuk maskapai low budget, sebelahnya KLIA.

Sebelumnya, yuk berkenalan dulu dengan KLIA! (informasi ini saya kutip dari wikipedia.com)

Nah, inilah potret perkenalan pertama saya dengan Bandara Internasional Kuala Lumpur!

Begitu keluar dari pesawat dan berjalan melalui koridor ini,  fasilitas wifi KLIA (free) dapat langsung kita nikmati.

Friday, 5 August 2016

Sepanjang Jalan dari Rantauprapat ke Gunung Tua (pergi pulang sehari)


Postingan ini ditujukan khusus untuk kakak yang ingin bernostalgia dengan sepanjang jalan dari Rantaurapat (ibukota Kabupaten Labuhan Batu) hingga ke Gunung Tua (ibukota Kabupaten Padang Lawas Utara), Provinsi Sumatera Utara. Sekedar bernostalgia, manatahu di antara kakak sekalian ada yang kampung halamanannya di sepanjang jalan lintas kabupaten di Provinsi Sumatera Utara ini. 

Bagi saya sendiri postingan random ini adalah sebagai kenangan di masa mendatang, pengingat bahwa pernah suatu hari (Rabu, 13 Juli 2016) saya, adik dan ayah saya berkendara melewati sepanjang jalan Rantauprapat – Gunung Tua. “Bah, si kakak terlalu banyak kali nostalgianya” . Hehe

Paling tidak foto-foto di sini, mungkin dapat menjadi referensi gambaran kondisi jalan terkini dari ibukota Kabupaten Labuhan Batu hinga ke ibukota Kabupaten Padang Lawas Utara. Semoga bermanfaat!

Wednesday, 3 August 2016

Berwisata Sejarah ke Candi Bahal, Padang Lawas Utara

Jika ada yang bilang bahwa di Sumatera Utara ada candi berumur 1000 tahun lebih, jangan terkejut kak!. Itu memang benar adanya. Pasti penasaran kan bagaimana bentuk nya dan apakah candi tersebut semegah candi-candi popular tanah Jawa?. 

Foto saya di bawah ini menjawab pertanyaan di atas! ....
photo by Dek Ratna
Namanya Candi Bahal dikenal juga dengan nama Candi Portibi atau dalam bahasa setempat dinamakan Biaro Bahal.

Lokasi Candi Bahal….Secara administratif Candi Bahal berlokasi di Desa Bahal, Kecamatan Padang Bolak, Kabupaten Padang Lawas Utara dan berjarak 430 km dari Bandara Internasional Kualanamu, Medan.

Sebenarnya ada puluhan reruntuhan candi yang tersebar di Desa Bahal. Hanya saja hingga kini baru Candi Bahal I, II, dan III yang berhasil dipugar.  Ketiga candi ini lokasinya berdekatan. Dan Candi Bahal I adalah yang terbesar. Ukuran bangunan candi ini memang terbilang kecil namun keunikan dari Candi Bahal terletak pada warna bangunannya yaitu merah bata. Ya’, candi ini memang dibangun dari material batu bata dan diperkirakan dibangun pada abad ke-11.

Ketika membaca penjelasan tentang Candi Bahal di wikipedia saya pun baru ngeh ternyata candi ini berusia lebih tua dari candi Angkor Wat (dibangun abad ke-12) di negara Kamboja. “Saya pun sejenak terdiam ! Masa’ iya Angkor Wat di Kamboja yang terpisah 2300 km jauh di sana saja sudah pernah saya kunjungi sedangkan Candi Bahal yang hanya 154 km dari kampung halaman saya, Rantauprapat belum pernah saya lihat. Padahal dulu sewaktu SD, gambar Candi Bahal seringkali saya pandangi di RPUL, buku favorit saya”. 

Monday, 1 August 2016

“Another Oh Hae Young” K-Drama Recaps

Chingudeul...Anyeonghaseo!!!

Hayoo yang kebetulan nyasar di blog saya, nonton Another Oh Hae Young sudah sampai episode ke berapa? Atau malah udah kelar. Ommo!!! Nah, berhubung saya belum bisa move on dari demam Another Oh Hae Young  jadinya postingan ini saya mau membahas tentang K-Drama yang satu ini. Cerita traveling dilanjutkan nanti saja ya kak! Mianhe....Yang bukan penggila K-Drama menyingkir dulu :)..


Another Oh Hae Young is my favorite K-Drama of this year (2016)
Meskipun kata teman sesama pecinta K-Drama juaranya masih dipegang Descendant Of The Sun, bagi saya Another Oh Hae Young malah yang paling berkesan. Buktinya saya tahan maraton menonton sehari semalam menamatkan 18 episode lengkap tanpa skip-skip an. Sedangkan Descendant Of The Sun sampai kini baru kelar menonton sampai episode 5 saja, sisanya lompat-lompat lalu nonton episode akhir (Duh, maaf ya bang Song Joong Ki). Anyway, jangan ditanya kapan saya kerja dan tidurnya nya ya kak kalau seharian nonton drama ini, lol.

Friday, 29 July 2016

Jalan - Jalan ke Tanjung Sarang Elang, Labuhan Batu

Rantauprapat, 12 Juli 2016. Masih tentang trip edisi lebaran, tiba-tiba hari ini saya ingin sekali ke Tanjung Sarang Elang. Penasaran setelah mendengar cerita orang tua saya yang katanya kondisi jalan raya dari Rantauprapat ke sana sudah sangat bagus. Penasaran pula karena daerah pesisir Kabupaten Labuhan Batu yang paling jauh yang pernah saya kunjungi hanya sampai Negeri Lama saja. Itupun sudah sangat lama sekali, kira-kira pada tahun 1999-an.


Tanjung Sarang Elang!! Mendengar namanya kita membayangkan suatu tanjung tempat bersarangnya burung elang. Mungkin itulah sejarah asal muasal nama daerah iniTanjung Sarang Elang sebenarnya adalah nama sebuah desa di Kecamatan Panai Hulu, pesisir timur Kabupaten Labuhan Batu, Provinsi Sumatera Utara. Lokasi pertemuan aliran Sungai Barumun dan Sungai Bilah, dua sungai besar yang ada di Kabupaten Labuhan Batu yang akhirnya bermuara ke Selat Malaka.

Thursday, 28 July 2016

Mampir ke Air Terjun Bah Biak Sidamanik

Jika sudah berada di kebun teh Sidamanik, sempatkan mampir ke Air Terjun Bah Baik. Lokasinya masih dalam kawasan Perkebunan Teh Bah Butong. Saya yang awalnya tak mengenal air terjun ini, tahu namanya setelah membaca postingan travel blogger yang berkunjung ke kebun teh Sidamanik yang katanya ada air terjun yang tak kalah menarik untuk dikunjungi. Ya, namanya unik....Air Terjun Bah Biak.

Mampir ke Air Terjun Bah Biak Sidamanik

Wednesday, 27 July 2016

Jalan - Jalan ke Kebun Teh Bah Butong Sidamanik

Kebun Teh Bah Butong, Kecamatan Sidamanik, Kabupaten Simalungun, 
Provinsi Sumatera Utara, Indonesia
Minggu, 10 Juli 2016Selamat pagi Simalungun, Semangat pagi Indonesia!! Semoga kamu yang sedang membaca postingan ini tidak sedang malungun sama kakak ya’! Hehe. Malungun dalam bahasa batak artinya rindu.

Pagi ini, setelah sarapan pagi kemudian check out dari Hotel Raja, family road trip edisi lebaran berlanjut menuju Sidamanik. Sidamanik merupakan sebuah kecamatan masih di Kabupaten Simalungun. Tujuan kami ke sana yaitu jalan-jalan ke Perkebunan Teh Bah Butong.

Rute jalan menuju ke sana, cukup mudah. Dari Raja Hotel lajukan kendaraan menuju arah Kota Siantar. Tepatnya 1,5 kilometer menuju persimpangan 3 jalan (Jalan Saribu Dolok – Jalan Sisingamangaraja, Pematang Siantar – Jalan Parapat). Dari persimpangan 3 jalan tersebut ambillah jalan yang menuju arah Parapat. Setelah menyusuri Jalan Parapat kurang lebih 2,7 kilometer kita akan menemukan lagi persimpangan jalan yang ditandai dengan sebuah SPBU Pertamina di tengahnya. Ambillah jalan yang lebih kecil atau arah kanan!. Nah jalan yang bernama Jalan Pematang Purba-Parapat inilah akan menuntun kita menuju Sidamanik, kurang lebih 19,5 km lagi. 

Tuesday, 26 July 2016

Menginap di Hotel Raja, Kecamatan Panei, Kabupaten Simalungun

Tadinya berencana mau mengajak keluarga menginap semalam di Desa Tongging. Namun ternyata sebuah hotel di tepian Danau Toba yang sebelumnya sudah saya incar ternyata fully booked. Jadinya mengikuti saran orang tua saya yaitu pulang kembali ke Siantar sore itu juga dan cari penginapannya di perjalanan saja. Ini menjadi pembelajaran bagi saya, jika traveling bareng keluarga pada waktu musim liburan sebaiknya booking kamar penginapan sebelum hari keberangkatan.

Menemukan pilihan hotel/penginapan di pinggir jalan besar dari persimpangan Jalan Sipiso-piso, Tongging hingga Kota Raya, ibukota Kabupaten Simalungun ternyata tidaklah banyak. Ketika perjalanan hampir mendekati Kota Pematang Siantar atau tepatnya 1,5 kilometer lagi ke persimpangan 3 jalan (Saribu Dolok - Pematang Siantar - Parapat), kami menemukan sebuah hotel di sisi kanan jalan. Namanya Hotel Raja!. Yah, akhirnya di sinilah tempat kami menginap semalam sebelum melanjutkan road trip ke Kebun Teh Sidamanik keesokan paginya.
Bangunan Hotel Raja, dilihat dari Jalan Saribu Dolok ke arah Kota Pematang Siantar

Monday, 25 July 2016

Danau Toba : Kepingan Surga di Sepanjang Jalan Desa Tongging hingga Desa Silalahi

Dari kawasan lokasi pandang Bukit Sipiso-piso, road trip berlanjut menuju Desa Tongging, desa di tepian Danau Toba di bawah sana. Inilah tujuan utama perjalanan kami sebenarnya. Rencananya mencari tempat makan siang dulu di Desa Tongging sebelum mencari penginapan. Hahh,, membayangkan kelezatan arsik ikan mas khas Danau Toba! Sungguh tak sabar ingin segera mencicipi lauk favorit itu.

Toba Dream :)

Menuruni jalan perbukitan menuju Desa Tongging benar-benar  seperti berasa sedang dalam turunan roaller coaster. Jalan aspalnya memang mulus tetapi liukan-liukan super tajam dimana di sisi kanannya adalah jurang yang menganga bebas ke arah lembah itu yang buat jantung berdebar-debar. Menaklukkan jalan ini haruslah seseorang yang memiliki kemampuan mengemudi mumpuni. Di saat ayah konsentrasi menyetir, kami antara merasa ngeri karena melihat jalannya tetapi juga terpana melihat pemandangan alam yang terpampang di depan mata. MashaAllah!! 

Sunday, 24 July 2016

Menggapai Air Terjun Sipiso-piso

Air Terjun Sipiso-piso
Dari kawasan pandang Danau Toba di Bukit Sipiso-piso, lihatlah tebing batu yang menjulang tinggi di bagian utara sana!. Dari celah tebing tersebut, muncul aliran air yang sangat besar. Mengalir deras terjun bebas, terhempas jatuh hingga ke dasar tebing. Tingginya tebing batu membuat aliran air terjun ini seperti bilah pisau tajam. Inilah Air Terjun Sipiso-piso, dalam bahasa Batak berarti piso atau pisau.

Saturday, 23 July 2016

Menengok Pesona Danau Toba dari Bukit Sipiso-piso, Tongging

Pesona Danau Toba dari Bukit Sipiso-piso, Tongging
Di sebelah kiri tikungan jalan, terhampar bentang yang akan membuat siapapun berdecak kagum. Danau Toba kini di depan mata. MasyaAllah! Jika ingin langsung ke Desa Tongging, ambillah jalan kiri. Jika ingin ke Air Terjun Sipiso-piso, ikutilah petunjuk jalan menuju lokasi parkir kendaraan. Ayah pun mengambil jalan menuju parkiran. Memasuki kawasan Air Terjun Sipiso-piso, kita harus membayar tiket masuk 7.000 rupiah per orang dan biaya parkir mobil 5.000 rupiah saja. Cukup murah meriah, mengingat status kawasan ini adalah destinasi wisata alam andalan Sumatera Utara.

Bukit Sipiso-piso!!. Di sinilah tempat kami berdiri sekarang. Bukit di sebelah utara Danau Toba tempat jatuhnya Air Terjun Sipiso-piso yang tersohor itu. Dan dari bukit inilah, lokasi memandang keindahan Danau Toba dari ketinggian paling menakjubkan. Kepopuleran lokasi pandang Danau Toba ini telah diabadikan dalam uang kertas pecahan 1.000 rupiah tahun 1992.

Friday, 22 July 2016

Family Road Trip dari Rantauprapat ke Desa Tongging, Danau Toba

Perjalanan ke Desa Tongging, Danau Toba
Danau Toba!!!....Ketenaran namanya sudah tak perlu diragukan lagi di kalangan wisatawan lokal bahkan mancanegara. Danau tekto-vukanik terbesar di negara kita dan terbesar di Asia Tenggara. Di tengahnya terdapat sebuah pulau bernama Pulau Samosir. Inilah Negeri Indah Kepingan Surga, destinasi wisata alam andalan Provinsi Sumatera Utara, Indonesia. Memiliki panjang sekitar 100 km, lebar sekitar 30 km dan kedalamannya mencapai 550 meter.Whuahh,, bisa dibayangkan kan kak betapa luasnya danau ini. Saking luasnya, secara administratif Danau Toba masuk ke dalam 7 kabupaten yaitu Kabupaten Karo, Kabupaten Tapanuli Utara, Kabupaten Toba Samosir, Kabupaten Samosir, Kabupaten Simalungun, Kabupaten Humbang Hasundutan & Kabupaten Dairi.

Dari 7 kabupaten tersebut, banyak diantaranya dijadikan sebagai tempat wisata alam, lokasi memandang keksotisan panorama Danau Toba. Yang paling terkenal adalah Parapat. Nah, bagi kakak yang sudah pernah melihat sisi Danau Toba dari Parapat, jika suatu saat kembali lagi ke Danau Toba datanglah ke Desa Tongging. Sebuah desa yang berlokasi di bagian tepian paling utara dari Danau Toba. Panorama Danau Toba di Desa Tongging juga tak kalah mempesona.

Wednesday, 6 July 2016

1 Syawal 1437 Hijriah

Rantauprapat, 1 Syawal 1437 Hijriah ( 06 Juli 2016 Masehi)

Kepada keluarga, sanak saudara, guru, sahabat, teman-teman dan handai tolan saya sekalian….
Di hari yang fitri ini ijinkan saya mengucapkan ;
Mohon maaf  lahir dan batin
atas semua kesalahan baik perkataan maupun perbuatan yang disengaja maupun yang tak disengaja yang pernah saya lakukan

Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum
Kullu aam'  wa antum bi khair. Amin…

Selamat Hari Raya Idul Fitri

Monday, 4 July 2016

From The Plane Window, Tarakan - Balikpapan #SJ165

Alhamdulillah diberi kesempatan melihat lagi rupa daratan Borneo dari balik jendela pesawat Sriwijaya Air (SJ 165). Mengangkasa selama 50 menit dari  langit Tarakan, Kalimantan Utara menuju Balikpapan, Kalimantan Timur.



Friday, 3 June 2016

From The Plane Window, Makassar - Tarakan #JT738


Biasanya kalau kembali ke site (lokasi kerja saya), saya mengambil penerbangan dari Jakarta menuju Tarakan. Nah, kali ini saya mengambil penerbangan langsung dari dari Makassar menuju Tarakan pada hari terakhir cuti. Pengalaman perdana !! Lupakan drama check in penerbangan di Bandara Sultan Hassanudin tadi, alhamdulillah cuaca sepanjang perjalanan udara cukup baik, cerah berawan. 

Ketika menatap dari balik jendela pesawat, inilah secuil potret dari atas ketinggian penerbangan Lion Air (JT738). Pengalaman perdana yang nantinya akan menjadi kenangan di masa mendatang.

Thursday, 2 June 2016

Potret Bundaran Kolam Makale, Tana Toraja

Bundaran Kolam Makale, Tana Toraja
Pada umumnya setiap kota memiliki landmark ikonik baik itu berupa sebuah bangunan tugu ataupun sebuah jalan kota. Kota Makale sebagai ibukota Kabupaten Tana Toraja pun memiliki sebuah landmark ikonik yaitu Bundaran Kolam Makale. Letaknya berada di jantung Kota Makale. Transportasi umum bus dari Makassar menuju Rantepao (ibukota Kabupaten Toraja Utara) pasti akan melewati Bundaran Kolam Makale.

Potret Baby Grave Kambira, Tana Toraja

Pohon baby grave Kambira, Tana Toraja
Tak pernah terbayangkan sebelumnya bahwa di Tana Toraja terdapat perkuburan bayi (baby grave) dalam sebuah batang pohon. Penasaran! Datanglah ke situs Baby Grave Kambira yang terletak 17 km di selatan Kota Rantepao (10 km di utara Kota Makale). Akses jalan hingga ke Desa Lemo terbilang bagus.  

Wednesday, 1 June 2016

Panorama Kota Rantepao dari Puncak Bukit Singki, Toraja Utara

Saya spechless ketika Agung mengatakan Rantepao punya Hollywood. Dan ternyata Hollywood yang dimaksud adalah Bukit Singki. Sebuah bukit yang berada di sebelah barat, tak jauh dari pusat Kota Rantepao. Seperti Hollywood, di puncak Bukit Singki terdapat plang kata raksasa TORAJA UTARA yang terlihat dengan jelas dari Kota Rantepao. Bukit ikonik Kota Rantepao, Kabupaten Toraja Utara.
Dari puncak bukit ini tersuguh panorama alam Kota Rantepao, di sekitarnya terlihat hamparan sawah, aliran Sungai Sa’dan dan pegunungan dan perbukitan hijau yang mengelilingi ibukota Kabupaten Toraja Utara ini. Jika ingin menengok panorama alam Kota Ranteapao seutuhnya, datanglah ke Bukit Singki. Salah satu destinasi wisata alam Toraja Utara yang tak boleh dilewatkan.


Salib & plang kata TORAJA UTARA, Bukit Singki terlihat dari kawasan Kantor Bupati Toraja Utara


Monday, 30 May 2016

Kerbau Ratusan Juta Rupiah di Pasar Bolu Rantepao, Toraja Utara

Transaksi jual beli kerbau di Pasar Bolu Rantepao
11 Mei 2016
Selain menyuguhkan keindahan panorama alam Toraja yang sangat menawan dan wisata kuburan adat, destinasi lain yang terbilang unik adalah pasar kerbau di kompleks Pasar Bolu di kota Rantepao. Pasar kerbau ini hanya buka sekali dalam 6 hari. Pasar kerbau terbesar di dunia dengan transaksi jual beli kerbau bahkan bisa mencapai milyaran rupiah. 

Sunday, 29 May 2016

Potret Kesyahduan Alam Toraja Utara

Persawahan di kaki Gunung Sesesan 
Menjelajah alam Toraja tak akan membuat kita bosan. Hamparan sawah, pegunungan, perbukitan batu karst nan hijau, dan bangunan-bangunan Tongkonan dan adat-istiadat yang masih kentara dalam kehidupan masyarakatnya adalah ciri khas Toraja yang tak akan kita temukan di daerah lain. Semakin mempesona tatkala langit cerah menaungi bumi Toraja. Meskipun ketenaran Toraja menjadikannya menjadi destinasi primadona bagi wisatawan dalam negeri maupun mancanegara, tak lantas membuat wajah pariwisata Toraja menjadi sangat turistik. Lihatlah ke perkampungan di kaki Gunung Sesean, Toraja Utara yang jauh dari keramaian pusat kota Rantepao, panorama alamnya sangat memanjakan mata dan menenangkan pikiran kita.

Potret Kompleks Megalit Kalimbuang Bori', Toraja Utara

 Kompleks Megalit Kalimbuang Bori', Toraja Utara
Setelah mampir di warung kopi Panorama Lempo Tinimbayo, perjalanan dilanjutkan dengan terus menuruni jalanan aspal lereng Gunung Sesean. Tujuan selanjutnya adalah mengunjungi situs megalit (batu besar) Bori’. Lokasi situs ini berada di kaki Gunung Sesean. Kalau bukan orang yang tinggal Toraja tentu tak mudah menemukan lokasi situs batu ini. Banyak persimpangan jalan yang terlewati tetapi tidak ada penanda arah jalan menuju Bori’. Bertanyalah kepada penduduk lokal jika tak ingin tersesat. Kira-kira setelah 11 km atau sekitar 30 menit berkendara dari Lempo Tinimbayo, sampailah kita di Bori’ Kalimbuang. Tandanya ada plang nama bertuliskan “KOMPLEKS MEGALIT KALIMBUANG BORI’ KECAMATAN SESEAN KABUPATEN TORAJA UTARA” di sisi kiri jalan, menghadap ke persawahan.

Saturday, 28 May 2016

Segelas Kopi Toraja Berlatar Panorama Lempo Tinimbayo


Kopi menjadi minuman wajib yang pasti ada di setiap warung atau restoran yang ada di Toraja. Karena itu tak lengkap rasanya jika berkunjung ke Toraja belum minum kopi Toraja langsung di daerah asalnya ini. Kepopuleran cita rasa kopi Toraja tak perlu diragukan lagi, primadona di kalangan pecinta kopi. Kopi spesial berkualitas yang bahkan telah dijual di gerai kopi berjaringan internasional.

Salah satu tempat mencicipi cita rasa kopi Toraja yang menurut saya recomended yaitu sebuah warung kopi di Lempo Tinimbayo. Yang spesial dari warung kopi ini bukan hanya sekedar menikmati rasa yang khas dari kopi Toraja tetapi panorama alam yang dimiliki warung kopi ini yang sangat memanjakan mata. Warung kopi ini berdiri di sebelah kiri jalan jika kita menuruni jalan raya dari Batutumonga menuju arah Lempo. Nah, ketika perjalanan pulang dari Batutumonga tak ada salahnya mampir minum kopi di warung ini. Selain bisa merasakan nikmatnya kopi Toraja, bonusnya kita bisa melihat keindahan panorama Lempo Tinimbayo.

Potret Batutumonga (Desa di Atas Awan), Toraja Utara


Dari Kete Kesu perjalanan dilanjutkan menuju Jalan Pongtiku, pusat Kota Rantepao, ibukota kabupaten Toraja Utara. Terus ke utara melewati jembatan Sungai Sa’dan, mengambil arah kanan menyusuri Jalan Sadan. Jalan ini akan membawa kita menuju dataran yang lebih tinggi. Menyusuri jalanan lereng pegunungan yang berliku, melewati perkampungan sepi dan udara pun semakin dingin pada sore hari. Perjalanan sejauh kurang lebih 23 km atau sekitar 1 jam berkendara dari Kete Kesu mengantarkan kita ke Batutumonga.

Friday, 27 May 2016

Khairani, Sebuah Desa Nun Jauh di Anak Benua India

Entah mengapa hari ini saya begitu iseng. Iseng mengetik nama saya "khairani" di situs pencarian google. Halaman pertama terbuka, muncul lah berbagai link dari berbagai media sosial (facebook, twitter, dll) yang ada kaitannya dengan nama orang "khairani". Lajut halaman 2 lalu 3, hasilnya masih sama. Kemudian pada halaman 4, mata saya tertuju pada link artikel yang berjudul Khairani Map | India Google Satellite Maps. Penasaran... karena inilah pertama kali saya mengetahui bahwa khairani merujuk kepada nama sebuah daerah di negara India sana.

Khairani, India Map

Thursday, 26 May 2016

Potret Perkampungan Tua Kete Kesu, Toraja Utara

Dari Lemo perjalanan dilanjutkan menyusuri Jalan Poros Makale - Rantepao sejauh 12 km ke arah utara. Masuk ke Kabupaten Toraja Utara kemudian beloklah ke kanan mengikuti plang penunjuk jalan menuju Kete Kesu, sejauh 2 km lagi. Perjalanan menuju ke Kete Kesu tersuguh panorama persawahan dan perbukitan hijau yang sangat meneduhkan pandangan.

Sejak lama Kete Kesu menjadi destinasi wisata primadona Toraja. Kete Kesu adalah representatif perkampungan adat tertua di Toraja. Konon katanya usia perkampungan Kete Kesu lebih dari 500 tahun. Di dalam perkampungan adat Toraja ini terdiri dari area pemukiman (beberapa tongkonan berdiri berjajar dilengkapi dengan lumbung padi), lapangan/tempat acara adat dan area pekuburan di lereng bukit karst yg lokasinya sekitar 100 meter di belakang dari area pemukiman. Untuk masuk ke Kete Kesu, pengunjung wajib membayar tiket sebesar 10.000 IDR per orang.

Berikut ini Potret Perkampungan Tua Kete Kesu, Toraja Utara ;

Ketekesu berlatar bukit karst dan persawahan hijau di sekitarnya

Potret Lemo (Pekuburan Adat di Tebing Batu), Tana Toraja

Potret Lemo (Pekuburan Adat di Tebing Batu), Tana Toraja 
Perjalanan wisata tidak selalu ke tempat-tempat yang indah. Seperti di Toraja yang tak hanya menyajikan keindahan panorama alam tetapi juga kekayaan budaya dan adat istiadat masyarakatnya. Rumah adat Tongkonan dan pekuburan adat Toraja selalu menjadi magnet yang menarik para wisatawan untuk berkunjung. Salah satu lokasi pekuburan adat yang terkenal di Tana Toraja yaitu Lemo. Nah, Lemo adalah tujuan perjalanan selanjutnya setelah mengunjungi Buntu Burake.

Berlokasi di Desa Lemo, Kecamatan Mengkendek, Kabupaten Tana Toraja. Atau berjarak 11 km di utara Kota Makale (15 km di selatan Kota Rantepao). Akses jalan hingga ke Desa Lemo terbilang bagus.